Archive for August, 2015

Katanya muslim, kok pacaran? Begini ceritanya..

A : “Nda mauja pacaran”
B : “Memangnya kalo pacaran kita ngapain kah? Tidak pegangan tangan ji, tidak bikin apa2ji.”
A : “Oh iya di’, biarmi pale kalo begitu, nda papaji, pacaranmeki”

Akhirnya A dan B jadian. Mereka pun bikin kesepakatan untuk jadi lebih dekat lebih mengenal bisa saling percaya. Kalo jalan hampir nd pernah berduaan, kalo pun berduaan nd pernah ngapa2in bahkan pegangan tangan pun tidak. Kalo ada apa2 kasih kabar satu sama lain. Kalo ada yang tidak mengabari, satunya mulai gelisah dan belingsatan, tapi dikabari sedikit saja sudah tenang. Mulai kangen2an, mulai smsan/tlpan sekedar ingin tahu kabar satu sama lain. Mereka pun semakin dekat, saling mengenal keluarga masing2, punya panggilan sayang masing2, mulai punya foto berdua, ke mana2 mulai berdua. Tetap, tidak pernah “ngapa2in” sesuai kesepakatan awal.
Sekian lama, akhirnya mereka memutuskan untuk menikah. Keduanya semakin berbunga2, semakin lengket, di mana ada A di situ B di mana ada B di situ ada B, semua orang pun mengetahui mereka berdua adalah pasangan yang romantis dan sweet, sedikit iri, tapi tetap mendoakan kelancaran pernikahan mereka. Hingga akhirnya mereka pun menikah dan hidup bahagia selama-lama-lama-lama-lamanya.

Pacaran sehat pacaran syar’i atau apa pun namanya mungkin istilah ini yang sering dipakai. Ah, coret saja syar’i nya karena tidak ada pacaran yang syar’i. Di mana yang tidak syar’i dari cerita di atas? Ah, saya tak punya cukup ilmu. Intinya mereka pacaran dan akhirnya menikah. Atau ada juga istilah HTS-an dan akhirnya bersatu, HTS-an ngapain? Yah, sama juga kayak di atas. Atau sekedar dekat nd pernah bilang apa2 tapi lengkeeettt kayak perangko ketemu amplop.

Mau kayak di atas? Silakan. Salah benar? Bukan saya yang bisa menjudge. Opini saya? Memangnya penting? Mending buka Al Quran dan Hadist.. Saya sendiri jarang sekali buka.

Teriring salam cinta dan doa untuk jalan bahagia terbaik buat semua
-ilm

Advertisements

Antara kepo peduli care

Yang mana bentuk kepedulian yang kamu inginkan saat ada orang lain tidak setuju denganmu?
1. Orang itu menegur/mengingatkanmu langsung
2. Orang itu memberitahu secara tersirat bisa lewat sindiran halus atau kasar
3. Orang itu diam di sampingmu dan tersenyum menguatkanmu sembari mendoakan

Untuk yang mau memilih bersikap:
Bertahan pada sikap pertama itu harus berhati2 kecewa di php dg janji berubah atau menghadapi penolakan
Bertahan pada sikap ke2 itu harus siap2 jd peran antagonis
Bertahan pada sikap ke3 itu harus berhati2 suatu saat menjadi tak peduli

Nah jadi? Mungkin ada opsi lain? Sy agak buntu hahaha

Boleh saja kecewa pada diri sendiri dengan perolehan nilai 9 dari 10. Tapi jangan lupa memuji orang lain yang memperoleh nilai 6 setelah berusaha sekuat tenaga.

Tiap orang punya keistimewaan masing-masing.

Kan?